PT Sorikmas Mining Sedang Merancang Bencana di Madina

Aktivitas perusahaan pertambangan PT Sorikmas Mining (SM) di Kabupaten Mandailing Natal (Madina), baik yang di blok Utara di Tor Sihayo, maupun yang di Blok Selatan di Ulupungkut, dapat disebut bahwa sebenarnya mereka, secara diam-diam dan direstui pemerintah, sedang merancang bencana di Madina.

Bencana yang saya maksudkan di sini bukanlah bencana alam seperti gunungapi meletus, tsunami, ataupun gempabumi, akan tetapi bencana yang terjadi karena didahului oleh adanya aktivitas manusia seperti pertambangan yang akan dilaksanakan oleh PT SM. Bencana yang seperti ini sering disebut dengan bencana industri. Apa-apa saja jenis bencana yang sedang dirancang oleh PT SMM?

Pertama, karena yang diincar adalah hutan-hutan yang selama ini menjadi area tangkapan bagi anak-anak Sungai Batang Gadis, maka jenis bencananya tentu saja menyangkut air. Bencana yang menyangkut air ini ada 2 jenis. Yaitu bencana kekeringan yang akan terjadi di musim kemarau pada sungai seperti Batang Pungkut dan Batang Gadis Hulu (karena yang diincar adalah area tangkapan sungai Batang Pungkut dan Batang Gadis). Satu lagi adalah bencana banjir yang akan terjadi pada musim hujan. Hal ini terjadi karena hutan yang berfungsi sebagai salah satu komponen penyimpan air tanah, dengan adanya tambang terbuka kelak, diasumsikan sudah tidak ada atau semakin berkurang.

Permasalahan seperti inilah yang dialami oleh beberapa komunitas di Pegunungan Kendeng Utara (PKU) Jawa Tengah sehingga mereka secara gencar melakukan gerakan penolakan terhadap ekspansi PT Semen Gresik Tbk yang mencoba memperluas area tambang batu kapur ke PKU untuk kepentingan bahan baku bagi produksi semen mereka.

Bencana jenis kedua yang sudah di depan mata kalau tambang dibuka adalah bencana yang terjadi karena adanya proses ekstraksi emas dari batuan. Kandungan emas dalam batuan sebenarnya sangat kecil. Untuk kasus area kontrak PT SM Blok Utara di Tor Sihayo, berdasarkan data Sihayo Gold Limited (SGL) tahun 2010, maka kandungan emas yang ada bervariasi pada setiap lubang bor. Pada dasarnya angka kandungan emas ini jatuh pada angka 1,02 sampai dengan 3,66 gram/ton. Artinya, untuk mengambil 1,02 gram emas (dalam hal ini diambil batas bawah), maka PT SM harus mengekstraksinya dari sebanyak 1 ton batuan. Batuan sisa yang hampir 1 ton bukan emas inilah yang disebut dengan tailing. Pertanyaannya, kemana tailing akan dibuang?

Dalam beberapa kasus tambang yang ada, penanganan tailing bervariasi, ada yang dibuang ke sungai dan ada pula yang ditampung dalam bendungan raksasa. Kedua penanganan ini sama-sama mengandung dan mengundang permasalahan. Bagi yang dibuang ke sungai, jelas yang akan terjadi adalah pencemaran sungai. Apabila ekstraksi emas dari batuan menggunakan sianida, maka Sungai Batang Pungkut dan Batang Gadis akan tercemar oleh sianida, sebuah zat kimia yang sangat berbahaya karena dapat mematikan. Hidrogen sianida adalah salah satu bentuk sianida dalam wujud gas yang dipakai tentara Nazi untuk membunuh para tawanan di kamp-kamp konsentrasi pada masa Holocaust. Kadang-kadang sianida juga digunakan untuk membunuh para tawanan yang dihukum mati.

Penanganan bentuk lain berupa penampungan dalam dam juga sangat berbahaya. Karena dam tailing bisa saja jebol dan material yang ditampungnya menggenangi area-area yang berada pada ketinggian di bawahnya. Dalam kasus PT SM, hal ini sangat mungkin terjadi karena kontrak area perusahaan ini berada pada elevasi yang lebih besar dibandingkan dengan pemukiman-pemukiman yang berada pada kaki-kaki gunung di bagian hilir-hilir sungai. Sebagai contoh dapat kita ambil untuk area kontrak PT SM yang di Blok Selatan. Area yang dinyatakan prospektif oleh PT SM seperti misalnya Mandagang dan Batimba adalah suatu tinggian yang di lembah atau kakinya ada sungai dan perkampungan.

Peristiwa jebolnya dam tailing pada sebuah pertambangan bukanlah tanpa preseden. Kejadian seperti ini pernah terjadi di Spanyol dan Rumania.

Di Aznalcóllar, Sevilla, Spanyol pada tahun 1998 sebuah dam tailing jebol sehingga isinya sebanyak 5 hektometer membanjiri area seluas 4.634 hektar pada wilayah Daerah Aliran Sungai (DAS) Guadiamar sepanjang kurang lebih 60 kilometer. Wilayah-wilayah yang tergenang oleh tailing pada umumnya berupa area pertanian, pemukiman dan kota-kota. Bencana bertingkat yang terjadi akibat runtuhnya dam tailing di Spanyol ini sangat besar. Sebanyak 30 kota terkena banjir lumpur. Yang paling parah adalah air tanah juga ikut tercemar sehingga tidak dapat dimanfaatkan oleh penduduk.

Kondisi tercemarnya air tanah ini sekarang terjadi di Porong, Jawa Timur pada kasus bencana Lumpur Lapindo. Pada beberapa Desa yang tidak mendapatkan dana kompensasi yang diatur dalam 3 generasi Peraturan Presiden yang sudah keluar, warga sekarang tidak bisa lagi memanfaatkan air tanah untuk masak dan minum seperti sebelum terjadinya bencana Lumpur Lapindo. Mereka terpaksa membeli air untuk kebutuhan di atas.

Contoh lain adalah jebolnya sebuah dam tailing di Baia Mare, Rumania pada tanggal 30 Januari tahun 2000. Dam tailing di Baia Mare adalah milik perusahaan tambang emas bernama Aurul SA dengan sebanyak 50% sahamnya dipegang oleh Esmeralda Exploration, sebuah perusahaan tambang yang berbasis di Australia (sama seperti SGL, perusahaan yang memegang 75% saham pada PT SM). Tailing yang mengandung sianida tumpah ke Sungai Danube dan mengalir melintasi beberapa negara di Eropa seperti Hungaria, Republik Federal Yugoslavia dan Bulgaria. Dampaknya, sangat susah memperkirakan besarnya kerugian dan kerusakan yang terjadi pada sepanjang DAS Danube karena bencana jebolnya dam tailing di Baia Mare ini.

Daftar bencana yang secara konsisten sedang dirancang oleh PT SM di Kabupaten Madina akan semakin panjang kalau bencana lingkungan karena keracunan seperti yang terjadi di Teluk Minamata dan Buyat dibahas juga. Bencana seperti ini jauh lebih berbahaya karena biasanya umurnya sangat panjang, bahkan sampai lintas generasi. Ditambah dengan konflik sosial yang selalu mengiringi sebuah aktivitas pertambangan, maka rasanya peninjauan kembali aktivitas PT SM di Kabupaten Madina adalah hal yang dapat diterima akal sehat.

Zaman sudah berubah, industri ekstraktif seperti tambang emas dalam skala besar adalah bagian dari masa lalu. Masa depan sudah terpampang di hadapan kita dengan berbagai pola kebijakan pembangunan yang berkelanjutan. Pertanyaannya bukan Madina bisa atau tidak, tetapi apakah orang-orang yang terkait pada proses pengambilan kebijakan di Kabupaten Madina mau atau tidak.

Penulis: Bosman Batubara; adalah mahasiswa pasca-sarjana jurusan Water Resources Engineering, KU Leuven dan VU Brussel, Belgia.

Sumber: www.mandailingonline.com

Pos ini dipublikasikan di opini dan tag , , . Tandai permalink.

7 Balasan ke PT Sorikmas Mining Sedang Merancang Bencana di Madina

  1. halim hd. berkata:

    apapun dan siapapun yang merusaka lingkungan
    mesti di lawan !!

  2. bubrah berkata:

    geologistnya sapa tuch ? :p

  3. bosman berkata:

    ada komen y sangat bgs di FB, pada group “HATA MANDAILING DI DUNIA DATAR”:

    Fery Irawan: bukan diam2 direstui pemerintah tapi terang2an,,, kalo tidak dapat restu dari pemerintah mana berani SMM disitu…
    Wednesday at 18:29 · Like

  4. menurut saya: coba ditelusur terlebih dahulu, satu perusahaan sangat berhati2 akan adanya limbah tailing ini. Kalo menurut ilmu yang saya pelajari ada beberapa kajian yang harus dilakukan satu perusahaan untuk melakukan suatu kegiatan, apalagi intuk di bidang mining. Jadi kurang etis kalau hanya membuat satu opini saja dari satu kajian. Memang betul untuk di daerah Jepang dan Spanyol terjadi seperti itu. Tetapi untuk kasus yang ada di Tapanuli ini, alangkah baiknya di telusuri terlebih dahulu.
    satu perusahaan harus mempunyai izin AMDAL dimana ini bertujuan untuk melindungi alam dari tailing ataupun limbah lain yang sangat berbahaya bagi warga sekitarnya, jika sudah dilakukan analisa maupun pengecekan serta model penambangan, barulah perusahaan itu bisa melakukan eksplorasi dan eksploitasi.
    Mauliate…..

  5. Ping balik: DI SINI EMAS MENEBAR CEMAS « 'nBASIS

  6. Ping balik: DI SINI EMAS MENEBAR CEMAS « 'nBASIS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s