Kasus Penembakan di PT SMM Dilaporkan ke Komnas HAM

Selasa, 31/05/2011 17:48 WIB
Kasus Penembakan di PT SMM Dilaporkan ke Komnas HAM
Khairul Ikhwan – detikNews

Kasus Penembakan di PT SMM Dilaporkan ke Komnas HAM
Sholat Br Batubara perlihatkan lukanya.
Medan – Tertembaknya seorang warga dalam unjuk rasa di PT Sorik Mas Mining (SMM), Mandailing Natal, Sumatera Utara, dilaporkan ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM). Meski baru berupa laporan lisan, warga minta agar kasus itu secepatnya diusut tuntas.

Pengaduan ke Komnas HAM itu disampaikan Eksekutif Daerah Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Sumut, Syahrul Isman, Selasa (31/5/2011) di kantor Bitra Indonesia Jl. Bahagia, Medan. Menurutnya pengaduan telah disampaikan secara lisan kepada Anggota Subkomisi Mediasi Komnas HAM, M. Ridha Saleh.

“Kita berharap agar kasus ini diusut secara tuntas. Termasuk juga masalah-masalah yang timbul karena keberadaan perusahaan pertambangan itu, sehingga menyebabkan terjadinya aksi penolakan dari masyarakat,” kata Syahrul yang memberikan keterangan bersama korban penembakan, Sholat Br Batubara (20) dan Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Medan, Nuriyono.

Dia menegaskan Kasus penembakan ini dinilai perlu mendapat perhatian karena menyangkut kehidupan warga di sekitar lokasi penambangan. Kepolisian dinilai memberikan keterangan yang tidak benar terkait kasus terbakarnya barak dan fasilitas perusahaan PT SMM.

Berdasarkan keterangan warga, setelah polisi melepaskan tembakan, masyarakat panik dan lari berhamburan. Tanpa diketahui sebab dan siapa pelakunya, tiba-tiba terlihat telah terjadi kebakaran yang melanda fasilitas. Jadi bukan warga yang melakukan pembakaran seperti yang dituduhkan polisi.

Sementara Sholat Br Batubara dalam kesempatan itu menyatakan, sebelum pingsan akibat terkena tembakan itu, dia mendengar polisi satu kali melepaskan tembakan ke udara. Selanjutnya terdengar satu tembakan yang diarahkan kepada masyarakat yang berunjuk rasa dan ternyata dirinya yang terkena tembakan peluru karet tersebut.

Kendati sudah keluar dari rumah sakit, namun kondisi kesehatan Sholat masih belum pulih. Saat memberikan keterangan itu, dia sempat pingsan dan langsung dibopong oleh ayahnya Hasanuddin Batubara keluar dari ruangan.

Seperti diberitakan sebelumnya, sekitar 600 warga menggelar unjuk rasa di Camp II Sihayo PT SMM untuk menuntut janji yang tak kunjung dipenuhi perusahaan. Beberapa kilometer sebelum sampai di barak, massa dihadang karyawan perusahaan yang dikawal Brimob.

Dalam upaya membubarkan aksi tersebut, polisi melepaskan tembakan dan mengenai seorang warga. Selongsong peluru dari penembakan tersebut kini dipegang warga.

(rul/lh)

sumber: http://us.detiknews.com/read/2011/05/31/174853/1651175/10/kasus-penembakan-di-pt-smm-dilaporkan-ke-komnas-ham?n991102605

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s